Minggu, 03 Juni 2012

The Frienikid eps.12 "Cuma Awalan Aksi"



Hei… Ane lanjut nih cerbung cerkop. Haha… Udah lama gak post nih. Hehehe… Iya iya…. Nih ane post. Udah gak sabar kan sama kekocakan kekocakan selanjutnya yang ada di The Frienikid. Youwes… Baca yooo…



“wuih… masakannya Sofia enak banget” sindirku..

‘ehe… makasih ya” jawab Sofia…

“ecie yang jago masak’ sindir kami semua… Sofia mukanya malu malu merah…

Pokoknya istirahat kali ini kami semua anak sekelas gak keluar kelas pas istirahatnya…


Skipp>>>

Bel pulang sekolah berbunyi… hari ini biasa. Kami bertujuh akan main di rumahnya Tom. Mudah mudahan gak ada halangan di jalan… amin…

Kami langsung menuju keluar sekolah….

@jalan…

“mudah mudahan kita gak ada halangannya” ucapku…
“iya” jawab Alex…
“iya ya” ucap semuanya sambil tersenyum… tiba tiba,,,,


Sofia dibekap oleh seseorang…. Kami gak tau sama sekali… Tapi untung kita cepet ingetnya..

“Sofia” teriak ku….
“woy Sofia mana woy” teriak Alex…
“eh itu tuh diculik….!!” Panic Cindy.

Kami semua mengejar Sofia. Karena cape. Aku berhenti. Tapi yang lain tetep ngejar. Tiba tiba Farlan datang kepadaku dan membisikkan sesuatu ke telingaku…

“………..” ucap Farlan…
“oh…. Di tasku masih ada tuh… ambil aja” jawabku…

Farlan mengambil barang yang ada di dalam tasku…. Aku dan Farlan bagi bagi tugas… Lalu kami mengejar Sofia kembali. Nah yang lain udah menjegat penculiknya. Sedangkan aku dan Farlan berada di belakang penculik itu. Tapi penculik itu tidak tau ada aku dan Farlan…. Aku ngasih kode ke Alex dengan cara mengedipkan satu mataku. Lalu gak banyak cekcok Farlan langsung beraksi…


“happy birthday to you” ucap Farlan sambil menceplokan telur di kepala pencuri itu….
“selamat ulang tahun” tambahku sambil menabur tepung bekas tadi kelas masak.
“ayoo seranggg” yang lain juga melemparkan telur ke penculik itu. Dan Sofia dibebaskan…. Sofia bersama Tom diujung. Sedangkan kami kayak tawuran.
“ayooo terussss….!!!” Teriakku…
 “ayooo” tambah Alex.

Tak lama kemudian. Penculik itu pergi….

“akhirnya pergi juga” ucap Alex.
“iya…. Haha…. Berkat Farlan tuh…. Berterima kasih dong sama Farlan, Sofia” ujarku….
“iye iye… makasih ya Farlan” sambil cemberut.
“hahaha….. masa gitu sih Sofia… Farlan kan udah nyelamatin kamu” jelas Cindy… Sofia hanya nyengir…
“jadi main di rumahku ya” ajak Tom….
“sippp deh…” jawab kami semua…

Setelah beberapa lama, akhirnya kami sampai di rumah Tom. Tapi aku kaget banget pas masuk rumah Tom…

“kak Ali” ucapku.
“Bella” seru kak Ali.
“kak Ali ngapain disini?” tanyaku.
“hm… abis bantuin Cathy. Ya kamu ngapain?” Tanya kak Ali balik.
“main” jawabku.
“yah anak jaman sekarang mah gini. Main terus” ucap kak Ali.
“yaelah kak. Kayak yang sendirinya pinter aja… Woy kak… kulian kak kuliah…. Kapan kakak mau kuliah coba?” tanyaku.
“besok yee…. :P”
“ahh udah ah…” tepisku.
“ayo main ke kamarku” ajak Tom.
“ye kakak disini sama kak Cathy berduaan nanti ada itu lho” ucapku sambil menaiki tangga.
“apa!!!” ketus kak Ali sambil melotot ke arahku.….
“hahaha” sambil ngibrit ke atas….

Sesampainya di kamar Tom. Kami semua menaruh tas lalu duduk… Huh gak ada kerjaan… abisnya masih cape… lalu Tom menyediakan kami minuman dingin…. Beuh seger…

“nih minuman buat kalian” tawar Tom…
“wah makasih ya Tom” ucapku.
“iya. Tararengkyu ya”lanjut Farlan.
“jadi ngerepotin aja” malu Alex.
“gak kok. Aku gak ngerasa direpotin kalian” ucap Tom.
“wah… Tom baik ya… Gak kayak Galih…” puji Sofia.
“hehehe…. Makasih ya Sofia” jawab Tom.
“Tom mah segalanya dah” ucap Cindy.
“segalanya apaan?” Tanya kami semua.
“iya. Dia udah kaya, baik, cakep, dan pinter lagi” terang Cindy.
“eh iya tuh bener” ucap Vian.
“eeeehhhhh….. kalian inget gak…. Kan tadi kita dikasih PR matematika dikumpulin hari senin…. Kerjain bareng yukkk mau gak?” ajak Farlan.
“widih… Farlan tumben tumbennya tuh…” ucap Alex.
“iya… tapi bener juga tuh” ujarku.
“Farlan memang banyak akal”puji Vian.
“hehehe…” Farlan hanya nyengir.
“iya.. Tapi nanti yang ngerjain prnya aku deh. Terus yang lain tinggal nyontek” ucapku langsung cemberut.
“ya enggak lah Bel. Kita bantuin lah.. Kasian banget sih kamu yang ngejain…” ujar Alex.
“hahaha… Bella mukanya ijo” ucap Cindy.

“lah kok ijo?” Tanya Tom.
“ya lah. Kan kalo orang malu malu mukanya merah, ini kan gak malu. Ya jadi ijoin aja” jelas Cindy.
“lamasagitu” ucap Farlan.
“yaudah daripada banyak ngemeng, ayo kita kerjain sekarang” ajak Vian.

Lalu kami ngerjain pr matematikanya. Aku mengerjakan semua soalnya. Tapi dibantu sama Alex doang. Yang laennya pada gak mau Bantu. Apalagi Farlan. Bisanya Cuma nyontek aja. Udah gitu nyoret nyoret lagi. Aduh…

Setelah selesai mengerjakan PR, kami main main sebentar. Nah waktu sudah menunjukan pukul 14.30 jadi kami semua mau pulang. Kami diantarkan sama Tom kebawah. Tapi,,,

“lah kak Ali kok masih disini?” tanyaku.
“memangnya ngapa?” Tanya kak Ali.
“gak apa apa sih. Tapi tau ah” ucapku.
“kak aku pulang duluan yak” ijinku.
“ya” jawab kak Ali.

Tom nganterin kita sampe depan pager rumahnya. Lanjut kami berpisah. Aku pulang bersama Alex. Kami pulang seperti biasa jalan. Sesampainya tiba tiba, kak Rania, kakaknya Alex dateng tuh ke depan muka kami….

“Alexxxxx……. Kamu dari mana aja sih?????” Tanya kak Rania.
“abis dari rumah temen kak” jawab Alex.
“ngapain?” Tanya kak Rania.
“belajar bareng” jawab Alex.
“emang bener Bella?” Tanya kak Rania kepadaku.
“iya…” balasku datar.
“oh yaudah deh… ah pulang noh dicariin emak noh” ucap kak Rania ke Alex.
“eh… iya… Bella aku pulang ya bye” ucap Alex…
“????”

Aku langsung masuk ke rumah. Ketika ingin hendak membuka pintu aku,,, baru inget…. Kunci rumahnya ada di kak Ali…. Memang. Aku gak megang kunci rumah. Kak Ali yang megang.. aku langsung kembali ke rumah Tom…

Sesampainya di rumah Tom aku langsung nanyain kak Ali.

“Tom… Tom….” Panggilku dari luar…

Tom datang…

“iya ada apa?” Tanya Tom….
“ada kak Ali gak?” tanyaku.
“dia tadi pas kamu pulang, dianya pergi sama kak Cathy” jelas Tom…
“mampus gak bisa pulang” gumamku.
“emangnya kenapa?” Tanya Tom.
“aku nyariin kunci rumah… “
“oh…. Yaudah masuk dulu”
“hm… gak usah deh. Aku pulang aja. Nebeng di rumah Alex aja”
“oh yaudah”
“bye”
“bye”

Aku langsung ngacir ke rumahnya Alex. Siapa tau kak Ali nitip kunci rumah sama kak Rania. Itu aja udah siapa tau. Ya kalo enggak??

Aku ngacir ke rumahnya Alex. Sessampainya aku lalu memanggil Alex.

“Alex… Alex….” Panggilku.

Yang keluar malah kak Rania….

“iya ada apa? Alexnya lagi makan” ucap kak Rania.
“eh kak… tadi kak Ali nitip kunci rumah kagak?” tanyaku.
“hm… enggak tuh… memangnya kenapa?” Tanya kak Rania balik.
“oh… gak apa apa kok” ucapku.

Aku berbalik arah berjalan lesu kea rah rumahku… tiba tiba kak Rania manggil…

“Bella,,, Bellaaa…..” panggil kak Rania. Aku langsung balik arah.
“ada apa kak?” tanyaku.
“kamu sendirian kan di rumah,,,, sini aja dirumah kakak dulu. Kamu disini dulu sampai kak Ali pulang aja” tawar kak Rania.

“hm… yaudah deh” aku langsung jalan ke rumah Alex.

Lalu di dalam rumah Alex aku disuruh makan dulu sama kak Rania. Ya…. Aku makan sih. Soalnya udah laper. Aku udah biasa nebeng di rumahnya Alex. Hehehe…. Abis makan. Aku sama Alex main main aja di kamarnya Alex….


>>> Ali P.O.V

Hm… enak banget ya jalan jalan ke mall sama Cathy… huhuy….

“eh… Ali, kamu mau nganterin aku ke toko topi gak?” Tanya Cathy.
“dengan senang hati” jawabku.

Hahay… sepanjang perjalanan. Cathy megangin tanganku terus.. aku jadi malu nieh (lebay). Haha. Sesampainya di toko topi, Cathy memilih milih topinya. Selesai dari toko topi, kami melanjutkan shopping lagi…


SKIP

Sudah malam. Karena kami lapar, jadinya kami pergi ke cafĂ© dulu untuk makan. Sesampainya kami memilih makanan sendiri…

Setelah selesai makan lalu kami pulang. Biasa anak gak modal. Pake mobilnya Cathy lah… hahaha…

Sesampainya di rumah Cathy aku hanya mengantar hingga garasi rumahnya aja… lalu kami keluar dari mobil.

“makasih ya Ali. Udah mau nemenin aku shopping” ucap Cathy.
“ya sama sama kok” jawabku..
“kamu mau mampir dulu?” Tanya Cathy.
“enggak. Ini udah malam… aku pulang dulu ya” ucapku…
“bye” ucap Cathy.

Aku berjalan ke rumahku dengan senang hati. Sesampainya aku langsung mengambil kunci rumah dari kantongku. Lalu membuka pintu rumah. Sesampainya aku lalu berbaring disofa…

“hah” ucapku sambil membantingkan diriku ke sofa.
“cape nya” ucapku… waktu di rumahku menunjukan pukul 7..
“hm… kok perasaan ada yang kurang…. Apa ya??” gumamku. Aku memikirkan apa yang kurang itu… dan baru inget…

“Bella….!!! Bella kemana… adik gue kemana???” tanyakku sambil berlarian dirumah tanpa tentu arah…

“o yak  ke rumahnya Rania coba” ucapku…

Aku lalu pergi ke rumahnya Rania dan mengetuk pintu rumahnya…


>>>Normal P.OV

“haduh…. Kak Ali mana ya? Kok udah malem belum jemput aku sih?” tanyaku…

“iya… kakakmu ini kenapa ini” ucap Alex…
“halah.. namanya juga Ali. Sama kamumah dia lpa kali” ujar kak Rania…

Kami ber 3 sedang berada di ruang tamu untuk menunggu kak Ali. Aku melihat jam menunjukan pukul 7 malem. Tapi kok kak Ali belum dateng juga ya???

Tiba tiba ada yang mengetuk pintu.. aku mau jalan kea rah pintu rumah Alex, tapi kak Rania menahan…

“jangan.! Biar aku aja” ucap kak Rania…

Aku hanya duduk di sofa bersama Alex… lalu kak Rania membuka pintu…

“heh… adek gue mana?” Tanya kak Ali ke kak Rania.
“noh” ucap kak Rania sambil menunjuk ke arahku.
“eh Bella.. ayo pulang… udah malem nih” ajak kak Ali…
“iye” ucapku… lalu aku berjalan keluar rumah Alex.
“heh… jadi kakak gak bener banget sih lo” ucap kak Rania.
“iya tuh huh” tambah Alex dan aku…
“ya maaf. Tadi kan aku lagi sibuk” jawab kak Ali.
“huh Alesan… oh yaudah aku pulang dulu ya kak Rania, Alex… terimakasih atas nebengannya ya” ucapku.
“iya kok sama sama… bye” ucap Kak Rania…
“bye”

Lalu aku dan kak Ali pulang ke rumah… dan besok libur… yeay…


Skip…..

2 hari kemudian…

Hari ini adalah hari senin. Jadi ke sekolah harus rapih… gesper, dasi, dan topi harus ada. Dan aku udah pake itu semua. Soalnya sekarang upacara. Jadi gak boleh ada yang kurang…..

“Bella Bella” panggil Alex.

Alex sudah memanggil… giliran berangkat…

“kamu rapih nih lex” pujiku…
“hehe… kamu juga Bell… apalagi pake topi. Tomboynya makin keliatan aja” ucap Alex…
“hehe… kamu juga dih Lex… kalo pake topi sama dasi sama gesper jadi makin gentle aja… hehehe… suer…”
“ah kamu bisa aja…” sambil menarik topiku ke bawah. Jadinya mataku ke tutup…

Sesampainya di gerbang tol eh salah gerbang sekolah, kami dijegat Galih kacau… beuh….. kacau….

“heh……. Lo lo bayar pajak gak sama gue” ucap Galih…
“oh tidak bisa…” jawabku.
“heh lo berani sama kite. Kite berlima neh” tantang Galih. Sambil mau geplak pala ku… eh tiba tiba Alex menahannya…
“heh… jangan kalian fikir kita ini takut sama kalian. Kita ini berani tau gak sama kalian…!!” seru Alex.. tumben cowonya keluar…
“iya tuh bener tuh” tambahku padahal gak tau apa apa…
“tos dulu Bell” ucap Alex… lalu kami melakukan tos kami berdua yang khas…. Kita berdua memang punya tos… keren tau….

“oh… yaudah… berani nih??? Serangg” ucap Galih….. namun ada yang menghenti kannya…

“stopppp”… sepertinya suaranya dari belakang. Aku dan Alex menengok kea rah belakang. Ternyata sudah ada Sofia, Tom, Cindy, Vian, dan Farlan di belakang kami…
“kalian” ucapku….
“heh…. Kalian berani sama kita semua” tantang Farlan….
“kita bertujuh neh” tambah Alex.
“berani gak sama kita bertujuh….?” Tanyaku dengan nada licik gitu deh…

Lalu komplotan Galih kacau kabur karena gak berani kayaknya… hahaha…. The Frienikid gitu lho…. Wkwkwk…. Nah setelah itu, kami bertujuh langsung balik ke kelas. Di kelas, kami ngobrol ngobrol seperti biasa. Tapi kami gak ngobrolin soal yang tadi.


“eh tumben pada rapih rapih” pujiku…
“iya dong. Kan hari senin” jawab Vian…
“lah masa rapih hari senin doang. Liat dong kayak Tom noh. Setiap hari dia rapih. Pake dasi, gesper apa lagi deh. Tuh contoh tom” ucap Cindy…
“kalo di London itu harus pada rapih rapih” jelas Tom.
“oh… eh eh eh…. Farlan… kok kamu gak pake dasi?”  tanyaku.
“oo iya… Vian…. Anterin ke belakang” ucap Farlan…
“ngapain?” Tanya Vian…
“udah ikut aja” ucap Farlan.

Lalu mereka berdua ke belakang. Kami berlima hanya menunggu mereka sambil duduk duduk.. beberapa menit kemudian, Vian datang sambil berlari…

“eh Vin,,, kenapa sih kamu?” Tanya Alex…
“itu Farlan…” jawab Vian….
“Farlan kenapa?” Tanya kami semua bareng…
“liat aja deh” ucap Vian.

Tak lama kemudian Farlan datang dengan gagahnya memasuki kelas. Dia sudah lengkap. Ada topi, gesper, dan dasi… tapi,,,, ternjadi ke anehan… Farlah salah pake dasi,,, jadi Farlan itu,,,,


Salah pake dasi. Jadi, dasinya itu dipake di….

Celana….
Bayangin aja… masa di celana sih??? Gimana tuh???

Semuanya hanya bingung menatap Farlan. Maklum. Farlan jarang pake dasi….

“astaghfirullah aladzim… kamu kenapa Farlan?” tanyaku…
“gak apa apa… keren kan dasi aku” ucap Farlan bangga.
“keren dari mananya? Orang aneh juga…” ujar Alex.
“iya. Coba sekarang aku mau Tanya. Kenapa kamu pake dasi di celana hah??” Tanya Cindy…

“ya.. coba liat dong kartun spongebob… dia kan pake dasi di celana” jelas Farlan….
“itu beda lagi Farlan….!!!!!” Ucap Vian…
“yaudah… sofia, pakein tuh dasi” pintaku…
“enggak ah” tolak Sofia…
“kenapa?” Tanya Alex.
“gak mau aja” jawab Sofia…
“yaelah Sof, dia kan kemaren udah nyelamatin kamu… yaudah sekarang bantuin dia dong” jelas Alex…
“iya deh.. iya ya ya aya yaa yaaaaaa” teriak Sofia…
“nah gitu dong” ucap kami semua…

Tak lama kemudian bel masuk. Jadi semuanya berbaris di lapangan….. Kami baris di lapangan… Dan mengikuti upacara dengan tertib (tumben).


Skip…..

Pulang sekolah, kami berkumpul di gerbang. Niat mau belajar bareng di rumah Tom. Tumben belajar bareng? Kami ngumpul di gerbang sampe semua anak udah pada pulang. Setelah tuh sekolah udah kosong, kami berangkat.

“ayo berangkat” ajak Sofia.

Baru selangkah dari gerbang, aku nyetopin mereka semua.

“eh eh eh” ucapku.
“kenapa bel?” Tanya Alex.
“liat deh itu” jelasku sambil menunjuk….
“waw…. Itu kan Vino, diapain sih dia?” Tanya Vian…
“taut uh… dibekep bekep” tambah Farlan.
“terus dimasukin ke karung” tambah Cindy lagi…
“dan dibawa naik motor” tamah Sofia lagi..
“woy….. dia itu diculik woyyyy” ucap Tom mengingatkan…
“oh iya…. Kejar….!!!” Ucap Farlan bersemangat.

Kami mengejar motor itu… kami terus mengejarnya dengan sekuat tenaga….

Eh terus ada lagu nya Five Minutes yang Semakin ku kejar semakin kau jauh…
Semakin ku kejar, semakin kau jauh. Tak pernah letih tuk dapatkanmu.
Terus berlari, namunku takut. Terjatuh lagiiii.

Kami terus mengejarnya. Dan apa daya. Kami tak sanggup mengejarnya. Lumayan jauh sih. Lalu kami berkumpul untuk mengatur strategi…

“eh gimana nih” cemas Vian…
“iya, kita gak sanggup ngejarnya” tambah Tom.
“yah” ucap Vian…

Tiba tiba dikepalaku muncul sebuah lampu bohlam yang menyala…

“aha..!!” seruku.
“kenapa bel?” Tanya Cindy.
“aku punya ide” jelasku.
“apa?” Tanya mereka semua…
“gini. Kita kejar nya pake sepedah aja… yang jago ngebut gih” jelasku….
“siapa yang jago ngebut juga? Gak jago loh” ucap Sofia…
“aku juga” tambah Tom, Vian, dan Cindy…
“eh… Bella sama Alex kan jago ngebut” ucap Farlan…
“oh iya ya” ucap semuanya kecuali aku dan Alex.

“nah. Yaudah sementara aku dan Alex ngejar tuh penculik, kalian semua pulang dan siapin barang barang. Eh jangan lupa bawa sepeda ya. Kita kumpul di rumahnya Tom okay” terangku.

“oke” ucap semuanya…

Semuanya bubar, sedangkan aku dan Alex bingung nyari sepeda..

“pake sepeda siapa?” tanyaku….
“tau” jawab Alex.
“yah masa ke rumah kamu sih?”
“yak enggak lah. Nanti kita bisa keilangan jejak. Ini aja jejaknya udah ilang”
“oh iya ya”

Kami semua mikir dulu. Tiba tiba Alex mengagetkanku..

“aha..!!” ucap Alex.
“et dah. Biasa aja napa” protesku.
“iya deh”
“jadi kenapa? Apa idemu?”
“sini ikut aku”

Alex menarik tanganku ke sebuah tempat. Dah disitu ada sepedah nganggur…

“pake ini aja” ucap Alex.
“yaiyalah… tapi ini kan sepeda orang” jawabku…
“kita ambil aja”
“heh… harus ijin dulu dong”
“eh ngomongnya jangan keras keras. Nanti kita ketauan”
“lah terus?”
“udah kamu naik gih dibelakang aku… aku ngebut deh”
“oh yaudah deh. Biar cepet kan yak”
“iya”
“yaudah berangkat”

Kami langsung aja nyelonong ngambil sepeda orang tampa diketahui yang punyanya. Alex langsung ngacir. Dia ngebut di jalanan. Tapi tadi di sepeda yang dipake Alex ada nama Farlannya gitu… gak tau emang yang punyanya namanya Farlan atau si Farlan ono. Tapi kan rumah yang tadi tempat nih sepeda kan bukan rumahnya Farlan. Halah.. bodo amat…

Kami mencari tempat nya. Dan sampai di ujung.

“yah udah nyampe ujung jalan nih” keluh Alex.
“iya.. cara nyarinya gimana nih?” tanyaku…
“huh”keluh kami berdua..

Tiba tiba terdengar suara anak minta tolong.. tapi tidak begitu jelas. Suaranya berasal dari rumah kosong yang ada di ujung.

“bel bel bel” panggil Alex.
“iya. Ngapa?” tanyaku.
“kamu denger suara anak minta tolong gak?” Tanya Alex.
“bentar aku dengerin dulu”

Aku mendengarkan suara yang ada di sana.

“iya… suaranya berasal dari rumah kosong itu” ucapku.
“iya bener”
“ayo kesana” ajakku…
“eh bentar dulu Bella” sambil menarik tanganku.
“napa?”
“mending kan kalo yang teriak itu orang, lah kalo hantu???”
“yaelah. Mana ada setan di siang bolong kayak begini. Udah,,, baru aja tadi pagi aku bilang gentle masa sekarang udah ciut”

Aku dan Alex berjalan ke rumah kosong itu, kami melihat keadaan dari luar pagar. Terlihat ada 1 motor yang tadi ngebawa Vino..

“itu kan motor yang dibawa penculiknya” ucapku.
“iya tuh” balas Alex.

Aku melihat keliling rumah itu, dan terlihat lah jendelanya… dari luar, terlihat di dalam jendela itu ada Vino yang sedang dibekap..

“Alex… itu Vino!!” seruku sambil dengan nada kecil.
“mana mana mana” Alex ingin tau.
“itu” sambil memperlihatkan.
“yaudah berarti ini tempatnya. Sekarang kita kembali ke rumah Tom” ucap Alex.
“gak pulang dulu nih?” tanyaku.
“gak usah”
“kamunya gimana? Nanti kak Rania nyariin aja”
“et dah. Kak Rania kan kuliah Bellaaaaaaa”
“o iya. Lah emak bapa kamu?”
“aku udah bilang main dulu di rumah Tom”
“oke yaudah kita pake sepeda yang tadi aja ya”
“iya”
“ayo cepetan sebelum kita ketauan”

Aku dan Alex menaiki sepeda yang tadi menuju rumah Tom. Di jalan kami sempat salah salah jalan, dan pada akhirnya nyampe juga di rumah Tom.

“Tom,,,, Tom ,,,, Tom,,” panggil kami berdua dari luar.

Tom dan yang lainnya keluar.

“eh Bella sama Alex, yaudah sih masuk aja”

Yaudah kan tuh ya aku dan Alex masuk… dan sambil membawa masuk sepedanya…

“stoppp” ucap Farlan nyetopin….
“kenapa?” Tanya Aku dan Alex.
“kok nih sepeda kayak sepedaku ya?” Tanya Farlan.
“mana kita tau” jawab aku.
“emang kenapa?” Tanya Alex.
“eh ngomongnya di dalem aja” ajak Tom.


@ruang tamu

“ada apa Farlan?” Tanya kami semua.
“gini, kalian liat kan tadi aku ke sini gak pake sepeda? Nah sepedaku itu ilang. Nih kemaren sepedaku dipinjam saudaraku. Rumah saudaraku kan di sekitar tempat kita ngumpul tadi pas ngejar Vino. Nah aku tadi ke rumah saudaraku dulu tuh. Eh katanya sepedanya kagak ada disana” jelas Farlan.
“emang ciri ciri nya apa?” Tanya Sofia.
“warnanya ijo sama kayak tadi, terus ada tulisan Farlannya” jelas Farlan…

Aku menarik tangan Alex dan langsung menjauh dari sana…

“lex lex lex” panggilku.
“apa?” Tanya Alex.
“kamu tau gak, sepeda yang tadi kamu ambil itu sepedanya Farlan tau”
“ah masa??”
“iya aku tadi liat ada nama Farlannya”
“oh yaudah bilang gih”

Kami kembali ke tempat duduk..

“Farlan” panggilku.
“iya apa?” jawab Farlan.
“gini far, sepeda yang aku pake itu tuh, sepeda punya kamu” jelasku…
“apa…!!!” *ala ala sinetron.
“iya far. Alex tadi yang ngambil buat ngejar tuh penculik. Hehehe” ucapku.
“hehehe” Alex hanya nyengir…
“hm… oke aku gak akan marah” jelas Farlan.
“yaudah. Aku dan Alex udah tau tempatnya. Jadi kita kesana pake sepeda. Semua perlengkapan udah siap?” tanyaku.
“udah…” jawab mereka serempak.
“ayo berangkat….”

Kami berangkat semua menggunakan sepeda. Sofia dibonceng Cindy. Aku dibonceng Alex pake sepedanya Farlan, Vino bonceng Farlan pake sepeda sendiri, dan Tom pake sepedanya sendiri…

Sesampainya kami langsung mengatur strategi….

“gini… Farlan dan Vian akan mengintip dari jendela, nah sedangkan aku dan Alex hanya menyelinap. Terus Sofia, Cindy, dan Tom jaga jaga disini ya” jelasku.
“hm… oke” ucap semua kecuali Farlan.
“eh apa sih?” Tanya dia.
“kamu sama Vian akan mengintip ke jendela” jelasku.
“hah ngitip? Gak mau ah. Masa ngitntipin Vian lagi mandi sih” ucap Farlan.
“bukan ngintipin Vian lagi mandi, tapi ngintipin tuh penculik dari jendela”jelasku.
“hah??? Ngintipin pencurinya mandi dari jendela?” kaget Farlan.
“aduh Farlan. Kamu gak bisa kompromi ya” ucapku.
“hah? Kompor. Udah tau aku kan gak bisa nyalain kompor. Kompor aja dinyalain sama Bu Tini waktu itu”
“ah…. Bukan kompor… tapi KOMPROMI Farlan…!!!!!” geramku.
“hah? Masak kompor sama mie? Mana bisa”
“hah… yaudah deh. Yang melihat dari jendela Vian sama Tom aja deh. Farlan tunggu disini. Kasian tuh bella nanti stress” jelas Alex.
“oke deh sekarang kita melakukan tugas masing masing”



Stoppp…
Bersambung dulu ya…
Kira kira apakah yang akan terjadi???? Petualangan besar nih….
Yaudah jangan lupa sumbangkan like, komen, kritik, dan saran ya. Gak usah pake score. Maaf ya kalo jelek, gak seru, gak kocak, dan gak bagus. Yang penting lanjut aja ya…. Yaudah segitu aja dulu ya…. Bye….

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

berikanlah komentarmu :) satu komentar dapat membuat saya lebih bersemangat :D
Tidak boleh berkata kasar, no SPAM, dan jangan lupa tetap jaga sopan santunmu :) jangan komentar dalam keadaan terpaksa, harus iklas :)